Puluhan Kepala OPD di Kolut Ikuti Kompetensi dan Evaluasi Kinerja

Kolut, BuletinNews.com – Sebanyak 12 Kepala Organisasi dan Perangkat Daerah (OPD) dari Pemerintah Kabupaten Kolaka Utara tahun 2023 tengah menjalani uji kompetensi dan evaluasi kinerja, Jumat (29/12) di salah satu hotel di Lasusua, Kolaka Utara.

Kegiatan tersebut dibuka oleh Penjabat Bupati Kolaka Utara, Dr. Ir Sukanto Toding,MSP, MA diikuti 12 Kepala OPD yakni Ismail Mustafa (Dinas Perkebunan dan Peternakan), H. Syamsudding (Dinas Perumahan), Hj. Hasrayani (Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana), M. Syafar (Damkar), Ibnu Yasin (Ketahanan Pangan), Mukramin (Dinas Pekerjaan Umum), H. Syahril (Perpustakaan), Yasir Sabara (Tenaga Kerja), Patehudding (Dinas PMD), Irham S.KM (Dinas Kesehatan), Syamsu Alam (Dinas Pariwisata), dan H. Muhammad Idrus (Dinas Pendidikan dan Kebudayaan) menjadi peserta uji kompetensi.

Uji kompetensi ini melibatkan 5 penguji, termasuk Gusti Pasaru, Dr. Muhammad Yusuf, Dr. Guswan Hakim, Dr. Taupik, dan Drs. Alimus. Dalam sambutannya, Dr. Ir Sukanto Toding menyatakan bahwa uji kompetensi ini sesuai arahan Kemendagri, sebagai proses alamiah untuk memastikan responsibilitas dan kebutuhan organisasi terpenuhi.

“Sebagai aparatur sipil negara, kita memiliki sistem dan prosedur yang harus dijalani. Uji kompetensi dan penilaian kinerja adalah proses alamiah. Uji kompetensi adalah kebutuhan organisasi yang berprinsip,begitu menjabat sebagai pejabat tinggi, kita harus siap ditempatkan di berbagai lini,” katanya.

Lanjut Sukanto, pendekatan yang diambil berkaitan dengan melihat kebutuhan organisasi secara mendalam. pemetaan Kepala OPD pada jabatan tertentu akan ditentukan oleh kesesuaian kompetensi dan kebutuhan aktual organisasi. Hal ini mencerminkan upaya untuk memastikan bahwa Kepala OPD yang menempati posisi tersebut benar-benar memiliki keahlian dan kapasitas yang sesuai.

“Penjabat tinggi harus menganut prinsip siap ditempatkan di berbagai lini. Jika kompetensi sudah memadai dan berdasarkan pertimbangan masih dianggap layak, rotasi tidak harus dilakukan,” jelasnya.

Dalam hal ini, uji kompetensi menjadi alat penting untuk menilai sejauh mana seseorang mampu memenuhi tuntutan bidangnya tanpa harus secara otomatis melakukan rotasi jabatan. Keselarasan antara keahlian  dan kebutuhan organisasi menjadi fokus utama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *