Pemda Kolaka Gelar Kegiatan Rembuk Stunting Tahun 2024

Kolaka, BuletinNews.com – Dalam rangka upaya melakukan percepatan penurunan stunting di kabupaten Kolaka Penjabat (Pj) Bupati Kolaka DR. H. Andi Makkawaru, S.T., M.S bersama Stakeholder melakukan penandatanganan komitmen bersama, bertempat di Ball Room Hotel Sutan Raja Kolaka. Rabu, (19/06)

Giat ini mengusung tema “Bangun Kolaka, melalui kolaborasi, turunkan stunting, SDM unggul, indonesia maju”.

Stunting merupakan salah satu program prioritas nasional yang harus kita dukung secara bersama karena sangat erat kaitannya dengan investasi sumber daya manusia, dengan terbitnya perpres Nomor 72 Tahun 2021 tentang percepatan penurunan stunting dan peraturan kepala bkkbn Nomor 12 Tahun 2021 tentang rencana aksi nasional penurunan angka stunting, menjadi pedoman dan panduan bagi pemerintah pusat, pemerintah daerah hingga level desa untuk melaksanakan upaya penurunan stunting terintegrasi.

Pj. Bupati Kolaka menjelaskan, Memasuki tahun ke 5 kabupaten Kolaka menjadi salah satu kabupaten prioritas penanganan stunting dari 514 kabupaten/kota, banyak hal yang sudah kita lakukan baik berupa aksi konvergensi melalui program/kegiatan lintas sektor dan lintas program serta penguatan pelaporan dan juga penilaian kinerja.

“Pemerintah pusat telah mencanangkan target optimis prevalensi stunting sebesar 14 persen. Kondisi saat ini berdasarkan hasil Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2023 capaian prevalensi stunting nasional masih 21,5 persen, provinsi sulawesi tenggara sebesar 30 persen sedangkan kabupaten kolaka sebesar 23,8 persen, jika disandingkan dengan prevalensi stunting tahun 2022, terjadi peningkatan sebesar 1,2%, namun masih berada pada posisi terendah di Prov. Sulawesi Tenggara,” Jelasnya

Dengan melihat kondisi capaian prevalensi stunting yang masih cukup tinggi, melalui kesempatan ini ia mengajak semua komponen yang terkait, untuk lebih berkomitmen dalam percepatan penurunan stunting melalui kerja nyata, kerja cerdas, kerja tuntas dengan membangun sinergi, kolaborasi dan akselerasi bersama masyarakat, swasta, organisasi non pemerintah, dunia usaha, perguruan tinggi serta lembaga donor.

Tinggalkan Balasan